Manfaat sayur bagi kesehatan anak
Manfaat sayur bagi kesehatan anak

Manfaat sayur bagi kesehatan anak

Konsumtif.com – Buah-buahan dan sayuran bermanfaat bagi anak-anak dalam banyak hal, termasuk peningkatan gizi, penurunan risiko obesitas dan kinerja sekolah yang lebih baik, tetapi kebanyakan anak tidak mendapatkan lima porsi buah dan sayuran yang direkomendasikan atau lebih sehari.

Hanya 22 persen dari balita dan anak-anak prasekolah dan hanya 16 persen dari anak-anak usia 6 untuk 11 memenuhi rekomendasi pemerintah, menurut penelitian Ohio State. Setengah dari piring makan anak-anak harus diisi dengan buah-buahan dan sayuran untuk menuai manfaatnya.

Tubuh anak-anak yang tumbuh membutuhkan nutrisi yang baik, dan buah-buahan dan sayuran mengandung banyak vitamin, mineral, dan senyawa sehat lainnya.

Buah jeruk dan stroberi kaya akan vitamin C yang meningkatkan sistem kekebalan tubuh, wortel sarat dengan vitamin A yang menyehatkan mata dan bayam adalah sumber zat besi yang baik, mineral yang membantu mencegah anemia.

Menurut DrGreene.com, apel mengandung 16 polifenol berbeda, yang merupakan antioksidan dengan khasiat yang meningkatkan kesehatan. Makan buah – buahan dan sayuran dalam pelangi warna akan memberikan berbagai macam nutrisi yang membantu menjaga anak-anak sehat.

Penurunan Obesitas

Buah – buahan dan sayuran tinggi dalam mengisi serat, tetapi rendah lemak dan kalori. Mendorong anak-anak untuk makan buah-buahan dan sayuran daripada camilan manis dan makanan cepat saji yang sarat lemak dapat membantu anak-anak menghindari obesitas.

Menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, 16 persen anak-anak usia 6 hingga 19 tahun kelebihan berat badan, meningkatkan risiko diabetes tipe 2, kolesterol tinggi, hipertensi, masalah pernapasan, dan depresi.

Sebuah studi USDA terhadap 3.064 anak-anak usia 5 hingga 18 tahun mengaitkan konsumsi buah yang lebih tinggi dengan bobot tubuh yang lebih sehat.

Makanan berserat tinggi, seperti buah-buahan dan sayuran, membantu sistem pencernaan berfungsi dengan baik.

Sembelit pada anak-anak sering dapat dikurangi dengan makan lebih banyak plum serat tinggi, aprikot, plum, kacang polong, kacang-kacangan dan brokoli, menurut American Academy of Pediatrics.

Saat serat melewati sistem pencernaan, serat menyerap air dan mengembang, yang memicu buang air besar secara teratur dan meredakan sembelit.

Secara teratur makan makanan yang penuh dengan buah-buahan dan sayuran juga dapat menyebabkan nilai sekolah yang lebih baik.

Menurut sebuah penelitian terhadap Remaja Korea yang diterbitkan pada tahun 2016, konsumsi buah-buahan, sayuran, dan susu secara teratur berkontribusi pada tingkat kinerja sekolah yang tinggi.

Sebaliknya, konsumsi makanan cepat saji, permen, dan minuman ringan secara teratur berdampak negatif pada kinerja sekolah.

Para peneliti menunjukkan bahwa penelitian lain menunjukkan bahwa diet tinggi lemak jenuh dan karbohidrat olahan secara negatif merusak fungsi otak sementara buah-buahan dan sayuran membantu mendukung fungsi otak yang tepat.

Untuk meningkatkan konsumsi buah – buahan dan sayuran, berbelanja dengan anak-anak Anda dan biarkan mereka menyiapkan hidangan sayur dan buah.

Seorang anak yang membuat kacang hijau sendiri mungkin lebih cenderung memakannya, catat sebuah artikel oleh Elizabeth Cohen, koresponden medis senior CNN.

Menyelinap bubur sayuran ke dalam makanan favorit anak-anak Anda dan rak saham anak-tingkat di lemari es dengan baggies sayuran cut-up dan buah-buahan dan cangkir buah.

Berbelanja organik jika Anda bisa. Jika biaya adalah faktor, namun, selektif dalam membeli organik, merekomendasikan American Academy of Pediatrics. Yang paling penting adalah anak – anak makan buah dan sayuran-organik atau tidak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *